Saturday, 26 November 2016

Incredible India - Rajashtan - Episod 14 - Meraikan Hari Raya Eid Ul Adha Bersama Masyarakat Muslim di Old Pink City, Jaipur

Assalamu'alaikum warohmatullahi kepada pembaca muslimin dan muslimat sekalian. Juga selamat sejahtera kepada semua pembaca non muslim. Allah menjadikan manusia itu bersuku-suku dan berbangsa-bangsa agar manusia itu saling kenal-mengenal antara satu sama lain. Jangan kita menghina mana-mana suku dan bangsa. Yang mulia disisi Allah itu hanyalah orang-orang yang beriman dan bertaqwa tanpa mengira bangsa dan warna kulit. Pergilah mengembara untuk anda mengenal lain-lain bangsa yang ada di mukabumi ini. Mengembara juga akan membuat anda kenal akan diri anda sendiri. Bertegur sapa lah dengan lain-lain suku dan bangsa serta kenalilah budaya mereka agar anda mendapat ilmu dan pelajaran daripadanya. 

Di dapor restoran yang sedang membakar roti di Old Pink City

25 September 2015

Manali ke Delhi - 14 jam !! Tambah lagi 8 jam untuk meneruskan perjalanan ke Jaipur, Rajashtan. Completed for 22 hours journey from Manali - Delhi - Jaipur. Badan dah lali dengan perjalanan sebegini. Nasib baik pinggang aku masih mampu duduk dalam bas lama-lama. Tu pun dah rasa nak putus pinggang tu bila sampai Jaipur. Haha... Rasakan nikmatnya, nak sangat mengembara cara susah konon nya kan. Cuba merasai cara rakyat marhain tempatan bergerak. No complain walau di negara sendiri tak pernah buat melainkan ketika di zaman persekolahan dahulu. Aku pernah bawa kawan balik ke rumah naik bas lompat-lompat dari sekolahku di Jitra ke kampungku di Parit. Jitra - Alor Star-Butterworth-Taiping-Bruas-Parit. Kejung kengkawan aku dalam bas. Masa perjalanan dari pagi sampai ke senja baru sampai rumah. Sekarang, aku buat pula di negara orang. Alhamdulillah Allah masih memberikan aku nikmat kesihatan yang baik.

Sepanjang perjalanan malam dari Manali ke Delhi aku tidor saja. Apa lagi nak buatkan. Selesa la jugak bas ni. Bas jenis Volvo ada aircond. Tapi tak dapat la nak tengok jalan di pergunungan dari Manali ke Kullu seterusnya ke Chandigarh kerana gelap gelita. Pagi ni sesampai kat luar Kashmiri Gate Bas Stand, aku terpinga-pinga bila semua orang turun. Bas turunkan penumpang semua kat tepi jalan. Memang kompius la otak aku sikit nak hadamkan tempat tu. Dah la baru bangun, Otak aku belum bersedia untuk bekerja. Beg kami dikeluarkan dari dalam perut bas dan dicampak begitu sahaja di tepi jalan. Takde tokmaninah langsung deme ni. Nasib baik tak ada barangan kaca dalam beg tu. Macamana lajunya mereka ini berkata-kata menggulung-gulung lidah sambil geleng-geleng kepala, begitu lah juga lajunya tangan dan kaki mereka bekerja. Haha..

Aku dan Buddy dikelilingi oleh pemandu-pemandu auto menawarkan perkhidmatan angkut mereka. Kepala aku pening semula sampai Delhi ni. Sesak segala. Nafas pun tercungap dengan segala bau yang menusuk lubang hidungku. Nasib baik ada bulu dalam hidung aku ni yang masih mampu menangkis segala bakteria yang datang melekap. Rasa nak ambil bas semula pusing balik ke Manali. Haha. Dari tempat kami diturunkan iaitu di luar kawasan terminal, menapaklah kami ke Kashmiri Gate Bas Stand di seberang jalan. Jalan pelan-pelan sambil usung anak beruang kat belakang dan anak panda kat depan.

Bas dari Delhi ke Jaipur. Tengok rupa bas ni pun dah sesak dada aku. Sabar je la dengan pengembaraan yang mencabar kekuatan minda

Kenapa pula perjalanan aku dari Delhi ke Jaipur begitu lama sehingga 8 jam kan ? Sedangkan kebanyakan trip selalunya mengambil masa lebih kurang 5-6 jam. Sesampainya aku dan buddy ke Kashmiri Gate Bus Stand, aku cuba cari bas ekspress ke Jaipur. Tapi tak de. Kami mundar mandir di sini. Cuba berfikir la konon-kononnya. Aku pergi ke kaunter pertanyaan, Bas ekpress seperti ISBT tidak berada di sini. Mereka kata kalau nak juga naik bas ISBT boleh pergi ke Sarai Kale Khan Bas Stand yang jauh dari tempat ini. Kena menapak dan terus menapak lagi. Aku dah tak larat nak menapak heret kaki pepagi buta ni. Itu pun dia tak pasti dan meminta kami ke sana dan check sendiri. Arrgghh sudah, satu kerja pulak aku nak buat. Begitu lah perjalanan aku dan buddy yang dibuat tanpa perancangan dan maklumat. Tapi kan.. Ada keme kesah. Semua dibuat ikut sesedap hati dan redah. Setelah duduk berbincang timbal balik dengan timbang tara campur timbang kati bagai, aku dan buddy ambil keputusan naik sahaja la bas ekpress lompat-lompat ni sebab dah malas nak berfikir dengan waras dan bergerak ke sana sini pagi-pagi buta ni. Mungkin keselesaaan kami di Manali selama 3 hari 2 malam telah melemahkan otak dan memalaskan kaki kami untuk bekerja lebih. Arrgghhh... pedulikan. 

Rekabentuk dalaman bas. Panas tak usah nak cakap la. Makan debu jalanan lagi. Dah la menuju ke tanah kering kontang. Aku terpikir, kenapa la pengembaraan aku ni jadi macam ni? Nasib baik aku dapat duduk kat depan, kalau kat tengah atau belakang, memang sesak segala. Jangan la buat hal dengan aku masa ni. Maunya aku mengamok dalam bas tu kang. haha.... Teringat perjalanan aku dari Trichy ke Bangalore dahulu. Juga menaiki bas yang lebih kurang sama rupa parasnya serta mencabar fizikal dan mental.

Setelah 8 jam berlalu, pukul 3 petang lebih kurang, kami sampai di Jaipur bas stand. Dari sana kami cari stesen metro terdekat untuk teruskan perjalanan ke Shyam Nagar metro station. Dekat jer, keluar daripada bas stand tu nampak la stesen metro. Tambang metro 10 rupees dan ambil masa dalam setengah jam. Train ni macam LRT tapi tak sesak seperti di Delhi. Lapang jer dalam train masa tu. Sampai stesen Shyam Nagar, kami ambil tut-tut terus ke hostel penginapan. Nak jalan kaki pun boleh tapi 2 jam kot baru sampai. Tambang tut-tut pun bukan mahal mana, 50 rupees jer. Bagi la income sikit kat pemandu auto tu.


Penginapan aku selama 3 hari 2 malam di Jaipur. Sangat selesa walau jauh sikit dari pusat bandar Jaipur. Ada dapor boleh main masak-masak. Rumah semi-D yang telah diubah suai dijadikan hostel backpacker. Ada bilik dan dormitory. Aku biasalah, mewah sikit, mesti ambik bilik nye la. Rasa seperti tinggal di rumah jer lagaknya. Dah memang rumah kan, Siap bagi sarapan free lagi.  haha

Dimiliki oleh dua orang anak muda adik-beradik. Konsep hostel tapi facility macam hotel, Memang berbaloi. Terletak di kawasan perumahan mewah la juga di Shyam Nagar ni.

Perut aku lapar tapi aku nak luruskan pinggang dulu setelah lama sangat duduk dalam bas. Si buddy pulak sibuk cari talian internet kat ruang tamu. Internet ni kiranya makanan dia la. Lapar dia tu boleh disenyapkan seketika dengan internet ni. Jadinya tak serabut la otak dan telinga aku berehat di bilik. Aman tenteram. Sejam lebih juga la berehat di hostel. Lega urat saraf. 

Petang tu kami keluar jalan-jalan ke Old Pink City untuk cari makanan. Dari hostel, aku dan buddy berjalan keluar ke jalan utama. tahan tut-tut untuk ke stesen metro. Naik metro semula ke bandar dan berhenti di stesen Chandpole. Kendian ambil tut-tut lagi untuk masuk ke Old Pink City. Terdapat banyak pintu masuk ke dalam bandar lama ni. Terdapat kawasan muslim di dalam sana untuk kami selongkar restoran-restoran halal. Malang menimpa. Banyak restoran tutup. Hari raya haji kan. Jenuh kami mundar-mandir.

Wajah-wajah Jaipur. Aku lupa kenapa aku naik tut-tut ni dan dari mana hendak ke mana. Lama sangat tak menulis, lupa segala nampak gayanya. Yang aku pasti, aku berada di dalam Old Pink City.


Masjid Jamek di Old Pink City

Tetiba aku dan buddy gelak terkekeh-kekeh bila baca nama kedai ni...

Lama juga kami berjalan mundar-mandir di kawasan kejiranan muslim di Old Pink City ni. Nama jalannya pun nama muslim, tapi lagi sekali aku dah tak boleh ingat nama jalannya. Dalam buku nota pun aku tak tulis nama jalan ni. Otak dah makin mereput nampak gayanya.

Kami banyak bertanya kepada orang tempatan muslim dimana kami boleh dapatkan restoran halal. Seketika ada seorang tua ( berusia lingkungan 60-an-lebih senang aku panggil dia Chacha pertama ) yang disapa menunjukkan jalan ke restoran dan dia berjalan bersama-sama kami. Ketika kami hampir sampai ke restoran, di kaki lima kedai, Chacha pertama ni terserempak dengan seorang lagi Chacha kedua. Mungkin sekampung agaknya, dan berceritalah chacha pertama ini kepada chacha kedua tentang keadaan kami yang sedang kelaparan mencari restoran tak jumpa-jumpa lagi. Bolehlah dikatakan begitu. Dua beranak yang sedang bermusafir di Eid ul Adha.

Walau kami mendengar perbualan mereka, sedang mereka terangguk-angguk dan memandang kepada kami dengan muka kesian, satu patah perkataan pun kami tak faham. Akhirnya Chacha kedua mempelawa kami untuk makan malam di rumahnya. Aku pandang buddy dan buddy pandang aku. Apa kami fikir ? Bestnye dapat makan kat rumah !!! Yang pastinya free.. Haha.. Rasa nak melompat kijang sekejap kat kaki lima tu.

Chacha Hanef Ahmed yang mempelawa kami ke rumah untuk makan malam di hari raya. Semoga business keluarga mereka berkembang dan bertahan untuk generasi seterusnya.

Sementara aku dan buddy mengekor si Chacha ni kerumahnya yang tak berapa jauh dari tempat kami bertemu, aku melihat kedai2 yang menjual daging di sepanjang jalan. Juga kambing-kambing yang berkeliaran di kaki lima kedai serta kawasan kejiranan tempat tinggal Chacha ni. Kambing-kambing yang bakal dijadikan korban.

Rumahnya biasa-biasa sahaja jika dilihat daripada luar. Bila masuk ke dalam, mak ooiii.. tu dia, terserlah kemewahan interior design rumah Muslim Jaipur. Bertingkat-tingkat. Semuanya didiami oleh ahli keluarga mereka. Kebanyakan kejiranan disini juga adalah daripada kalangan ahli keluarga bergenerasi, samada bau bacang, bau durian dan juga bau kentut-kentutan. Sebuah keluarga Muslim tempatan yang berjaya dalam perniagaan. Alhamdulillah. Chacha ni adalah ketua kampung disini.

Masuk ke dalam rumah, aku bersalaman dengan isteri Chacha, lupa namanya. Dia terus ke dapur setelah diberitahu oleh Chacha. Tak lama kemudian, kami dihidangkan dengan semangkuk manisan. Pembuka selera masakan tempatan. Namanya Simia. Sangat manis giler kentang. Tapi sedap. Pertama kali aku makan. Kalau hari hari aku makan manisan ni, boleh dapat gangren.


Simia. Manisan orang Muslim India. Aku tak tau diperbuat daripada apa. Yang pastinye bukan dari kambing. haha.

Belum pun sempat aku habiskan manisan Simia ni. Datang lagi menu yang lain satu persatu. Semuanya kambing!!!.. Menggeletor urat tekak aku tengok. Nak terjah kang nampak sangat aku ni kebulor teramat kan. So bawak-bawak bersabor, control ayu dan duduk diam-diam sambil terkulat-kulat nak telan simia tu. Bila tengok jer menu kambing tu, tetiba simia tu rasa tak sedap dah.


Daging kambing goreng

Menu malam tu yang dijamu kepada kami dan tak terjangkau dek otak kami untuk memikirnya. Sungguh kami ucap terima kasih pada yang memberi nikmat juga kepada penduduk Jaipur di Old Pink City ni.
1. Simia - manisan pembuka selera
2. Daging kambing goreng
3. Kari kambing
4. Kari hati kambing
5. Roti Naan


Sungguh sedap dan menyelerakan. Tambahan pula dimakan ketika perut hampir-hampir nak memberontak. Cuma hati kambing tu jer yang aku tak sentuh sebab aku tak makan organ dalaman binatang sembelihan.

Menjamu selera dengan hidangan menu kambing belaka.

Lepas makan, kami berehat sebentar dan teruskan bersembang. Si Buddy tu memang pandai bersembang. Pandai layan orang tua. Nasib baik dia tak rock kan orang-orang tua di perkampungan ni. Cara sembang pun dah tergeleng-geleng kepala macam orang sana. Bila masa dia belajar pun aku tak berapa pasti. Tapi sampai balik Malaya jugak la dia bawa rentak geleng-geleng kepala tu. Dah setahun berlalu, dah tak nampak dah geleng kepala dia tu bila aku sembang ngan dia bila terserempak. Mungkin dah kene ketuk dengan tok-tok guru dia di pondok kot. hehe

Chacha Hanef ni banyak berkorban setiap tahun. Berpuluh ekor kambing. Dia juga ada ternakan kambing sendiri. Murah rezeki mereka. Mereka ternak kambing disekeliling rumah jer. Itu cara mereka. Sedang kami bersembang tu, masuk seorang lagi ahli keluarga Chacha Hanef ni. En. Asrar namanya. Sambung lagi kami berlabun. Rypa-rupanya mereka ni adalah saudagar batu permata di Jaipur ni. Terkedu aku dengor. Mereka ada kedai2 batu permata di beberapa bandar. En Asrar pula ditugaskan ke Ethiopia untuk mendapatkan bekalan di sana. Sudah 250 tahun mereka menguasai perniagaan ini sejak zaman nenek moyang mereka lagi. Mereka ada agent yang dilantik di luar negara. Contoh nya di Asean seperti Thailand dan Singapura. Ada demand disana. Malaysia? Permintaan tak memberangsangkan, kata En Asrar.

En Asrar mengeluarkan batu-batu permata jenis Ethiopian Opal kepada kami. Dia juga mengajar kami bagaimana untuk mengetahui ketulinan dan gred batu opal ini. Siap keluarkan lampu untuk kami sama-sama menilik batu-batu ini. Ada yang berharga RM 3,000 untuk setiap batu. Batu jer pun, kata hati aku. haha. Tapi bagi peminat batu permata, ia merupakan satu kepuasan jika dapat memilikinya.

Batu-batu permata Ethiopian Opal pelbagai saiz dan kualiti yang belum diasing-asingkan

Ada yang teringin dan suka buat batu cincin ?

Rasa dah lama melepak kat rumah Chacha Hanef, kami memohon izin untuk pulang ke hostel. Takut nanti kami terlepas keretapi. Tapi Chacha Hanef minta adiknya si Asrar untuk menghantar kami pulang. Kebetulan En Asrar nak keluar seketika dengan isteri dan anak-anaknya. Bersapa pula aku dengan isteri Asrar yang bernama Nazimah. Mereka tinggal di tingkat lebih atas daripada rumah Chacha Hanef.

En Asrar berhenti di suatu masjid untuk solat Isya' dahulu. Kami yang perempuan ni tinggal lah dalam kereta seketika. Sempat aku suruh anak Nazimah ni copy lagu-lagu hindi ke dalam handphone aku. haha. Aku siap pelawa Nazimah untuk datang ke Malaysia. In Shaa Allah katanya kalau Asrar nak bawa dia.

Kepada keluarga Chacha Hanef Ahmed, Asrar Ahmed serta isterinya Nazimah. Jutaan terima kasih kami yang tak terhingga atas ukhuwah yang terjalin. Sesungguhnya Muslim itu bersaudara. Tetiba aku nak whatsapp Nazimah la lepas tulis entry ni. Nak tanye bila nak datang Malaysia. Aku nak masak Potato Tikkali nak jamu mereka. Hahaha...

Sekian, episod kali ini
Bertemu di lain siaran

Aku Seorang Pengembara
Shah Alam 26 Nov 2016

5 comments:

  1. Patutler asyik nak ke sana jer...senyuman ababg manis mmg msnis.he..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..Nekcik !!! Jangan libeh2 ya. Kang termuntah lak keme tengah menjamu selera ni...

      Delete
  2. Huntungla ada kedai kat Jaipur... patutla selalu gi Indiya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. Huntung ada nama keIndiaan ni...
      Sekarang tinggal nama jer dulu kat kedai orang tu
      In future, Harap dapat la letak nama tu kat kedai sendiri pulak di India nanti...hahaha

      Delete
  3. bestnya kak..rezeki jgn ditolak

    ReplyDelete