Sunday, 20 March 2016

Incredible India - Himachal Pradesh - Episod 9 - Kenduri Masyarakat Tibet di kaki Pergunungan Himalaya


Assalamua'laikum warohmatullah kepada seluruh pembaca muslim dan salam sejahtera kepada pembaca non muslim

Bila mengembara, kita sebagai pengembara mesti ada matlamat dalam setiap pengembaraan. Barulah pengembaraan itu menjadi sangat berharga. Pengalaman dari setiap pengembaraan pasti akan memberi pengajaran dan ilmu kepada seorang pengembara. 

Kaum wanita sedang memasak roti nan bagi juadah tetamu dihari kenduri masyarakat tibet selama 3 hari 3 malam

Kenduri kahwin bagi masyarakat tibet sangat meriah. Mana taknya. 3 hari 3 malam ianya disambut. Tapi yang bestnya adalah juadah yang mereka akan sajikan kepada tetamu. di hari pertama kenduri, aku sempat ke khemah yang sedang memasak juadah. Tidak semeriah masyarakat melayu dengan segala bawang putih, bawang merah, kentang, daging ayam dan lembu yang perlu dilapah. Mereka amat simple. Juadah utama adalah roti nan. Itu sahaja !!! dan chai !!! 

Roti nan yang garing diluar dan lembut di dalam. Sedap! Seriuosly sememangnya sedap. Takkan boleh dapat di Malaysia. Hanya makan begitu sahaja.

Tapi !!! aku perhatikan api yang digunakan untuk memasak roti ini menggunakan tahi lembu kering. Mula-mula tepung yang dah ditebar bulat2 akan di masak di atas kuali leper. bila dah masak, roti tu pulak akan di bakar di atas tahi lembu kering yang dah jadi macam arang tu.  Errrrrr.....aku terpaksa makan !!! Sebagai tetamu, aku tidak boleh menolak pelawaan tuan rumah untuk menjamah hidangan mereka. Apa perasaan aku bila makan roti tersebut ?...Hanya Tuhan saja yang tahu...hahahahaha

Sekian buat maklumat pembaca.
Semoga berjumpa di lain siaran
Wassalam




Sunday, 7 February 2016

Incredible India - Himachal Pradesh - Episod 8 - Mengenali Masyarakat Tibet dan Perkampungan Tertinggi di Kedudukan 3,060 Mtr Dari Aras Laut

Assalamua'laikum warohmatullahi kepada semua pembaca yang beragama Islam dan salam siang dan malam kepada semua pembaca non-muslim. Bertemu lagi kita di alam maya dengan cerita-cerita penglipurlara menjejaki pergunungan di Utara India. Gunung, gunung dan gunung...itu saja la yang terlintas di kotak fikiran aku bila menyebut tentang pengembaraan. Gunung mana la pulak lepas ni aku nak jelajah. Perkongsian cerita pengembaraan aku ke Himachal Pradesh ni pun tak tau bila nak habis dicatatkan di sini. Tapi yang pasti pengembaraan aku yang akan datang pasti akan ke gunung juga...hahahahaha....
Berpagi-pagian di laman belakang hotel Rakpa Regency, Kalpa. 

Pagi di Rakpa Regency Hotel. 18 Sept 2015. Sejuk menggigit-gigit kulit. Tiada heater, tiada hot blanket. Tidur lah aku dalam kesejukan gunung berbalutkan selimut tebal. Tapi tetap lena dan bangun ikut masa. Cuma ada hot water. Sudah memadai untuk memudahkan aku mengambil wuduk. Alhamdulillah, atas nikmat yang Allah berikan. Tidak perlu mengeluh sedangkan terdapat berbagai-bagai nikmat Allah berikan kepadaku yang tidak terhitung banyaknya. Paling utama adalah nikmat kesihatan yang memungkinkan aku ke sini.

Pemandangan pergunungan dan kicauan burung dipagi hari. Mendamaikan. Tenang. Indahnya lukisan alam, tiada kata dapat membicarakannya. Buka pintu balkoni. Huhuu....angin sejuk menyelinap masuk. Aku gagal untuk berdiri lama-lama di balkoni.  Dari balkoni bilik aku tengok laman di belakang hotel, tempat aku melepak makan-makan. Tetiba perut ku berkeroncong. Aik !!! Awal sungguh perut itu minta di isi. Aku bersiap pakai berlapis-lapis baju dan terus turun menuju ke laman. Wow...Lagi sejuk tapi pemandangan gunungnya pun...wow... Melihat puncak gunung di simbah mentari pagi.  

Seketika, datang la pelayan hotel bertanyakan menu sarapan aku pagi tu. Tiada yang istimewa melainkan paratha dan telur dadar sahaja. Telur dadar ni orang Paghit panggil omelet. Cukup la. Sambil-sambil makan boleh hadap ke gunung melihat alam dan berselfie bagai. Makanan yang sedang panas diletakkan di atas meja kami pun cepat sangat diambil alih oleh sang cuaca. Pedulikan, sejuk pun kami kunyah juga. Kami bertiga sahaja berada di laman hotel pagi tu. Si Sonu pun bersarapan di dalam bangunan. Tak mampu dia nak duduk lama-lama diluar laman hotel ni macam kami. Aku dan mereka ? Ada keme kesah !!!

Kami bertiga sahaja tergedik-gedik nak bersarapan di luar bangunan. 

Cuaca baik hari ini untuk kami meneruskan perjalanan. Lepak lama sikit kat laman hotel ni sambil tengok matahari naik. Panasnya idok juga.

Berselfie sambil tunggu makanan sampai dan menyejukkan kopi. Hari ni kami keluar agak lewat kerana destinasi seterusnya tidak memakan masa yang lama dan cuaca nampaknya menyebelahi kami hari ini. Punggung kami juga seolah-olah melekat di kerusi laman hotel ini dan mata kami segar melihat kehijauan alam dan puncak-puncak gunung. Kaki pula amat berat untuk meneruskan langkah meninggalkan tempat ini.

Lepas bersarapan, kami bersiap untuk ke destinasi seterusnya. Semakin ke timur, semakin bergondol gunung-ganangnya. Semakin jauh dari penempatan manusia. Semakin sunyi jalannya.Kami turun dari hotel atas gunung ni menuju ke jalan utama. Pemandangan keliling dengan buah epal yang hampir masak bergayutan di dahan-dahan. Rasa nak capai jer tangan ni sambil lalu. Tapi imanku menyatakan sebaliknya. Haha....

Ketika kami turun ke lembah suatu gunung, kami terserempak dengan dua buah bas yang saling bergeseran antara satu sama lain. Di jalan yang sempit di tepi gunung, mereka berhempas pulas mengawal kenderaan masing-masing untuk melepaskan kenderaan mereka daripada tersekat atau terjatuh ke bawah sana..

Dari jauh kami dikejutkan dengan situasi genting di sini....Sonu memberhentikan kenderaan kami di tepi jalan dan kami cuma memerhati dengan tekun kejadian ini. Live depan mata aku...

Aku zoom bagi nampak lagi dekat...Pertembungan antara bas awam dan bas sekolah. Dalam bas yang berwarna hijau tu penuh dengan kanak-kanak sekolah. Aku pula yang terjerit-jerit di dalam kenderaanku apabila melihat bas yang berada disebelah gaung sedikit demi sedikit bergerak ke belakang dan kehadapan serta mengawal kenderaannya dan seterusnya terpaksa bergesel dengan bas sekolah. Sungguh berisiko memandu di kawasan sebegini. Nyawa betul-betul dihujung tanduk.

Sampai di Jangi, Kami berhenti di pos kawalan di sana. Sonu meminta passport dan permit kami untuk didaftarkan di dalam buku daftar di pondok kawalan. Kami perlu mendaftarkan diri di pos kawalan ini dan segala maklumat diri dicatit. Sonu juga ditemuramah oleh pengawal pos. Maklum lah, kami akan memasuki kawasan terpencil dan berbagai kemungkinan boleh terjadi. Mudah bagi pihak berkuasa mencari kami jika terjadi musibah. Alhamdulillah, kami pergi dan balik dengan selamat. Maka tercatatlah cerita penglipurlara itu disini...hehe

Melepasi pos kawalan di Jangi, kami terus memanjat daripada satu gunung ke gunung yang lain. Kami akan singgah di tepi-tepi jalan bila pemandu kami kepenatan atau kami ingin mengambil gambar pemandangan di persekitaran. Pemanduan untuk hari ini tidak memakan masa yang lama. Cuma 5 jam !.

Sonu dan Buddy. York dah hilang entah ke mana dengan kameranya.

Deras air sungai di pergunungan. Seperti juga di Tiger Leaping Gorge, Shangri La China, bunyi air terjunnya boleh kedengaran jauh di atas mengalun rentak muzik alam. Aku boleh saja terpaku disini. Selalunya, aliran sungai yang deras dan lebar memisahkan antara dua pergunungan. 

Ni aksi yang sempat dirakam kerana tiada lagi radar telekomunikasi yang boleh membunuh masa ketika di perjalanan 

Si Buddy tengah mencari ilham apa yang perlu dilakukan selama-beberapa hari tanpa radar telekomunikasi. Dah tak boleh gelak sorang-sorang. Dah tak boleh nak show off dengan kawan-kawan di alam mayanya. Mati kutu katanya. Itu lah dia --- Gen Y ---

Kami panjat dari satu gunung ke gunung yang lain, akhirnya sampai lah kami ke Nako Village. Penempatan paling tinggi yang mempunyai jumlah penduduk yang ramai di Himachal Pradesh ni. Berketinggian 3,060 meter atau lebih daripada 10,000 kaki dari aras laut. Penduduk disini adalah keturunan Tibet belaka. Muzik pun muzik Tibet. Rumah nya pun ada unsur-unsur pertukangan Tibet. Di Nako Village ini terdapat banyak hostel dan guesthouse. Dan yang pasti ada anak-anak sungai yang jernih dan segar di sini. 

Aku terfikir sebentar. Kenapa terdapat penempatan di sini? Di pergunungan yang tandus. Tandus kah? Jauh dari kemodenan serba serbi dengan jumlah penduduk yang ramai. Yang akan beku berbulan-bulan. Yang akan diliputi salji yang amat tebal. Dan aku ? Berbagai-bagai persoalan timbul dari benak fikiranku. Manusia dan alam. Yang pastinya aku telahpun hilang dari radar telekomunikasi !!!...Huhu... Rasa duniaku sangat-sangat terpencil. Cuma alam di pergunungan dan penghuninya menjadi peneman. Aku terpalit dengan keresahan Gen Y.

Antara laluan jalan menuju ke Nako Village:

jalan sempit di lembah
Jalan lebar dan bertar di pertengahan

jalan yang gersang di atas gunung

Seketika di perjalanan, kami disajikan dengan pemandangan landskap gunung tandus yang menarik, saujana mata memandang. Tiada kehidupan manusia. Hanya gunung-gunung yang memasak bumi agar bumi itu tetap kukuh pada kedudukannya sehingga ia diarah untuk bergoncang dengan goncangan yang amat dahsyat. 

Nun jauh di lembahnya, mengalir sungai memisahkan dua gunung.

Akhirnya kami sampai di Nako Village setelah lebih 5 jam pemanduan memanjat gunung-ganang di sini. Dari atas, aku melihat nun jauh di lembah dan puncak-puncak gunung yang lain. Macam sama tinggi saja kedudukan aku ni dengan puncak gunung yang berada dihadapan mataku.

Pemandangan ke lembah dari pertengahan jalan ke Nako Village
Ladang kentang yang sedang dituai di Nako Village

Pemandangan ke lembah dari Nako Village. Sayup mata memandang dan aku sedikit gayat berdiri lama-lama memandangkan angin juga agak kuat bertiup. 

Tempahan hostel / guesthouse di sini adalah melalui walk-in sahaja disebabkan tiada hubungan telekomunikasi. Kalau guesthouse penuh, aku tak tahu la apa akan jadi. Nak teruskan perjalanan ke destinasi seterusnya adalah tidak mungkin kerana perjalanan di waktu malam amat merbahaya. Mungkin jalan terakhir adalah menumpang rumah penduduk disini. Nako Village juga adalah transit untuk kenderaan berhenti rehat dan memulakan kembali perjalanan keesokan hari.

Setelah pasti bilik aku dimana, aku terus merebahkan diri seketika. Menarik nafas dalam-dalam dan terlena seketika. Waktu siang tiada hot water, tiada elctricity. Semua dicatu untuk malam hari. Maka terimalah apa sahaja yang disajikan oleh alam. Beku!!!

Dalam sejuk beku pun aku mampu lena. Bangun dan pijak lantai bilik air. Mak kauuuuuuuuu!! menyelinap kebekuan itu di tapak kakiku. Segala-gala pergerakanku jadi kaku. Nah ambik! Padan muka aku kan. Nak sesangat ke gunung dan lepak atas gunung. Redho saja la. Serik ke aku? Na mungkin. Waktu tu jer la. Pengembaraan seterusnya akan ku buat lagi. 

Aku berjalan-jalan di perkampungan Nako, menyelinap daripada satu lorong ke lorong yang lain. Mengintai rumah-rumah penduduk. Apa yang aku intai ? Aku nak tengok binatang apa yang mereka bela di belakang rumah. Aku nak selidik. haha. Kebanyakan rumah mempunyai seekor dua lembu. Mungkin sebagai pembekal susu harian mereka. Terdapat juga ayam, kambing dan keldai. Sepanjang pemerhatian aku, tidak terdapat kerbau pendek di rumah-rumah yang aku selidiki. Aku berasa sedikit lega. Aku rasa masyarakat di sini adalah full vegetarian. Conclusion aku, mereka adalah dari suku Tibet yang sebenar! Tidak seperti di China atau lebih tepat di Shangri La. Mereka dah murtad di China. Aku lupa nak tangkap gambar kandang-kandang kecil dibelakang rumah mereka. 

Khas buat Agip Roslan @ https://www.agipwrites.blogspot.com jika membaca episod ini. Kalau miker merancang untuk menjejaki kesan tapak kaki Yong disini, sila ambik gambor kandang-kandang yang berada di belakang rumah-rumah penduduk Nako Village ni ye. Mana la tahu, kot-kot pemerhatian Yong ni silap. 

Perkampungan yang agak besar dengan rumah-rumah penduduk yang rapat antara satu sama lain. Tapi sangat sunyi. Mungkin penduduknya masih berada di ladang atau sibuk dengan kerja-kerja harian. Kemudian aku terserempak dengan komuniti warga emas di suatu laman di tengah-tengah perkampungan ini. Mereka sedang berkumpul dan mungkin 'berzikir' kerana aku nampak mereka sedang membelek-belek buah tasbih di tangan masing-masing.

Aku senyum pada mereka and say Hi! eh bukan la...namastee

Aku nak bersembang dengan mereka tapi apa bahasa yang aku nak gunapakai? Maka berbicara lah kami umpama kucing dan arnab dengan senyuman kambing yang sentiasa terukir di bibir.

Seorang makcik ni sua ke aku kacang-kacangan. Jenuh aku belek kacang apa. Lepas ucap terima kasih aku terus masukkan kacang-kacang tersebut ke dalam poket baju sejuk aku.

Aku teruskan lagi berjalan memanjat bukit yang ada di perkampungan ini. Ada sebuah tasik besar di sini yang dinamakan Nako Lake. Patut la ada penempatan di sini. Ada sumber air. Terdapat banyak anak-anak sungai dan mata air yang mengalir dari puncak gunung di belakang perkampungan ini menuju ke tasik Nako dan juga ke sungai-sungai kecil berhampiran.

Tanah subur yang sesuai ditanam dengan kentang
Salah satu air mata air yang mereka kepong untuk dijadikan sebagai air minum
Nako Village dan Nako Lake dari puncak
Tenang aku melihat alam. Tiada bunyi bising kenderaan. Tiada kekalutan dalam mengejar kehidupan. Tiada pencemaran alam. Bernafas lah aku menggunakan paru-paruku dengan selesa menghirup udara gunung yang segar. 

Menghayati puncak-puncak gunung yang berceracak. Ada yang telah mula diliputi salji sedikit demi sedikit
Kawasan hostel kiri dan kanan jalan. Keldai liar bebas mencari makanan
Bangunan Hostel yang aku diami.  

Aku berjalan pula di sudut lain di perkampungan ini. Melihat petani yang masih membanting tulang di petang hari. Tanaman kentang di ladang-ladang. Musim menuai tiba. Harus dituai sebelum salji menimbus bumi menjadikannya kaku dan beku.

Kentang-kentang yang telah dituai disimpan di dalam tanah.

Aku nak naik ke ladang mereka tapi punya la tinggi. Jadinya aku tangkap gambar mereka menggunakan monopod saja. Dari bawah!

Pokok-pokok kentang yang berdaun segar dibawa pulang untuk santapan malam bagi lembu, kambing atau keldai mereka.

Petani balik petang, aku pun balik ke guesthouse. Lapar. Terus menuju dapor di tingkat bawah. Tengok si Buddy dah ada dalam restoran bawah hostel. Aku order  potato paratha. Buddy order potato tikkali dan telur dadar. Pertama kali aku makan potato tikkali. Sedap!!! Buddy tengok tukang masak memasaknya. Aku tak sempat nak jengah. Kemudian aku bawa resepi tersebut balik Malaya.

Paratha uli sendiri, masukkan kentang lenyek.

Kemudian, bakar atas api yang sederhana. Siap potato paratha untuk dikunyah.

Ini lah potato tikkali. Sangat sedap giler kentang betul. Walau aku cuba di tempat lain dalam perjalanan aku di Himachal Pradesh ini. Ia tidak sesedap di sini. Anda cuba lah jika ada peluang ke sini.

Menu tengahari aku yang super lambat aku ambil. Dah nak senja!

Pemandangan gunung di waktu senja. 

Dari balkoni guesthouse aku duduk dan menghayati awan-awan tebal menyelimuti puncak-puncak pergunungan di sini

Tiada aktiviti malam yang boleh dilakukan disini. Suhu turun mendadak. Power supply pula kadang kadang tergendala. Gelap sekeliling kampung. Mujur lampu picit aku berfungsi dengan baik. Nak tidur awal aku tak mengantuk sebab siang tadi aku terlelap seketika. Akhirnya aku turun ke dapor dan tengok tukang masak memasak. Masa ni la aku belek semua bahan yang dia gunakan. Dan akhirnya aku ter-order mee goreng tibet. Makan dalam cahaya lilin dan lampu picit aku.

Ketika aku lepak-lepak selepas makan malam, terdengar keriuhan sekumpulan anak muda dari Mumbai yang baru sampai. Anak-anak muda yang baru 2-3 tahun lepas grad dan baru memulakan career masing-masing nak enjoy the life dengan rakan-rakan se-universiti. Bising kawasan sekitar dibuatnya di tengah malam gelita.  

Sekian untuk episod kali ini
Terima kasih sudi membaca coretan sang pengembara
Moga berjumpa di lain siaran
Wassalam

Sunday, 17 January 2016

Incredible India - Himachal Pradesh - Episod 7 - Menuju ke Sempadan Tibet-Himachal dan Pokok Epalnya serta Inner Permit ke Wilayah Terpencil

Assalammua'laikum warohmatullah kepada semua pembaca muslim dan salam sejahtera kepada semua pembaca yang belum muslim yang mengikuti penulisan di blog ini. Alhamdulillah, setiap entry yang aku keluarkan, semakin bertambah pembaca yang meminati penulisan tentang pengalaman pengembaraan aku di serata alam buana yang masuk ke blog ini dan mengikutinya. Terima kasih sekali lagi. Sekali anda terjebak dengan dunia pengembaraan, tapak kaki anda akan sentiasa gatal untuk mengembara lagi dan lagi dan lagi.

Aku. Buddy dan staff Guesthouse yang datang dari Benggala. Bergambar dihadapan GH sebelum kami meninggalkan Chittkul pagi itu.

Pagi di Chittkul, matahari memancar dengan terang. Langit cerah dan membiru. Tompok-tompok salji di puncak gunung mula berkurangan dengan panahan terus matahari. Tapi sejuknya tak luak juga. Rasa beku itu sentiasa menggigit-gigit tubuh badanku walau berlapis-lapis baju aku pakai. Orang khatulistiwa ni mana tahan sejuk-sejuk beku sampai ke tulang ni, tapi setiap kali melakukan pengembaraan, mesti nak pergi musim sejuk tu jugak.

17 Sept 2015

Perjalanan hari ini singkat sahaja. 

Chittkul -> Rakcham -> Sangla -> Powari -> Reckong Peo -> Kalpa

7.40 am. Kami meninggalkan Chittkul, bumi yang ku pijak buat seketika. Perjalanan akan diteruskan ke timur. Terlebih dahulu kami perlu turun dari pergunungan yang terpencil ini dan keluar ke jalan utama.

Cerah tapi rasa beku. Best melepak kat kampung ni. Terlalu hampir dengan puncak-puncak gunung. Anak-anak sungai di perkampungan ini jernih, bersih, deras dan airnya sangat sejuk.

Hayati keindahan alam di Chittkul sebelum hilang dari pandangan. Memasuki bulan November nanti, segala-galanya akan memutih dengan salji tebal disini. Salji setinggi aku akan menenggelamkan kawasan ini nanti

Aktiviti yang boleh dilakukan apabila sampai disini ialah memanjat puncak gunung di belakang guesthouse ini.

Lembah yang bakal kutinggalkan.

Kami keluar dan turun kembali ke jalan utama menuju Sangla. Melalui jalan-jalan kecil berliku. Jalan yang boleh buat senak perut aku Menempuh anak-anak sungai dan jalan-jalan berbatu dan sempit di lereng gunung yang curam.

Aku sentiasa melihat puncak gunung bersalji dikawasan jajaran himalaya ini.

Indahnya ciptaan Allah

Berpindah dari satu gunung ke gunung yang lain. Hanya expertise sahaja yang tahu jalan mana dan gunung mana yang harus ditempuh. 

Menempuh kembali perkampungan di Rakcham

Selepas 2 jam perjalanan di lereng-lereng gunung, kami sampai di Sangla. Sonu membawa kami ke sebuah hotel untuk bersarapan. Hotel ni dikelilingi oleh pokok-pokok epal yang sedang berbuah lebat. Wow...best nya aku rasa kalau dapat melepak lama-lama di hotel ni sambil makan buah epal yang dikutip terus dari pokok. Tapi apakan daya, kami cuma bersarapan saja dan perjalanan perlu diteruskan.

Kami order potato paratha. superb rasanya. Kat kedai mamak di Malaysia yang selalu aku makan adalah tosay masala jer. Tosay masala ni pun dibubuh potato dan aku rasa ia dah diubahsuai untuk selera rakyat Malaysia. Tak pernah lagi la aku jumpa potato paratha di kedai mamak yang aku singgah. Kalau anda ke India Utara, cuba lah roti-roti mereka yang pelbagai kerana roti adalah makanan ruji mereka. Mereka perlu kreatif menambah lain-lain perisa ke dalam adunan roti agar nampak kelainan dan lebih enak dimakan.

Pokok-pokok epal yang sedang berbuah lebat di sekeliling kawasan hotel ini. Geram aku tengok.

Pokok epal sesaja di sepanjang perjalanan di lereng gunung di wilayah Kinnour ini

Lepas sahaja bersarapan, kami tidak berlengah. Perjalanan masih panjang. Pemanduan diteruskan ke Sangla. Seterusnya kami akan masuk ke jalan utama ke timur.

Kami lalui semula jalan yang menempatkan sebuah monastri yang berusia 1000 tahun yang terletak di puncak sebuah bukit di kawasan pergunungan di Sangla.

Si York tengah skodeng monastry tu dari kejauhan. Semalam dia dah panjat dah pun.

York minta Sonu berhenti di tepi jalan bila dia nampak monastry yang dia panjat semalam dari kejauhan. Bila dah berhenti tu otomatik aku pun akan keluar la jalan-jalan tepi kaki gunung melihat pemandangan perkampungan di lembahnya dan ladang-ladang epal yang luas terbentang sementara menunggu York menghabiskan hobi tangkap gambar pemandangan di sekitar laluan tersebut. Cuaca pada masa tersebut tidak la sesejuk seperti di perkampungan di Chittkul. Nyaman jer rasa. Tapi jangan duduk statik, kene teruskan berjalan-jalan. Kalau duduk statik jer memang menggigil la. 

Di lembah pergunungan ini semuanya ditanam dengan pokok-pokok epal
  
Seorang penduduk membawa bakul dibelakangnya untuk ke ladang epal bagi memetik epal-epal yang telah masak dan boleh dituai. 

Jauh dia berjalan turun ke lembah di bawah sana dan akhirnya hilang dari pandangan mata bila dia menyelinap di sebalik pokok-pokok epal

Sementara menunggu York berjalan-jalan, Sonu sempat membawa kereta ke bengkel berhampiran. Tak pula aku pasti apa masalahnya. Mungkin dia nak pastikan kereta dalam keadaan baik. Risau juga pikir tapi sekejap saja la. Bila tengok puncak-puncak gunung di baluti salji, hilang semua kerisauan dan kekeliruan di kotak fikiran tentang apa jua yang terfikir oleh otak dibawah minda sedar itu.

Kami meneruskan perjalanan semula. Melepasi beberapa buah gunung. Memanjat dan terus mamanjat. Kemudian turun semula ke lembah mengikut lenggok jalan yang dibina. Jalan pula semakin mencabar jantung dan mata yang memandang. Aku banyak mengucap ketika ini terutama bila lalu di selekoh-selekoh yang tajam. Sonu senantiasa menekan hon untuk memastikan kenderaan dari hadapan dapat mengetahui kehadiran kenderaan kami dari arah hadapan. Dalam hati aku berbisik "cepat la sampai, cepat la sampai "...gerun aku melihat ke bawah gaung.

Anda boleh nampak batu-batu putih di dalam gambar ini ? Itu adalah jalanraya. Sempit, berbatu-batu kerikil dan ditepi jurang gunung. Anda berani memandu disini? Hanya satu kenderaan sahaja boleh lalu dalam satu-satu masa. Berdebar kencang jantung tiap kali lalu di jalan yang berstruktur sebegini. Sentiasa berharap agar tiada kenderaan yang datang dari arah hadapan dan berselisih dengan kenderaan kami terutamanya lori.

Bila sampai ke bawah gunung, hati berasa amat lega. Jalanraya lebih lebar. Namun kami akan memanjat pula gunung yang lain. Begitulah keadaan perjalanan yang aku lalui sepanjang mengembara ke daerah ini. Badan memang sedikit penat, tapi otak lebih penat lagi sebenarnya. Stress sesaja bila tengok keadaan jalan. Tiba di Hindustan Tibet Road di bahagian bawah lembah gunung di jajaran himalaya ini, Sonu berhenti di stesen minyak memenuhkan tangki di sebuah tempat di Powari. Aku keluar sebentar untuk menarik nafas lega dan mengendurkan mana-mana urat saraf yang ketegangan setelah melalui jalan yang sedikit menggoncang jantung tadi.

Sementara menunggu Sonu mengisi tangki kereta, aku sempat lagi keluor bergedik sekejap kat batu bersurat ni. Persis seorang anggota tentera menjaga sempadan tanpa senjata lagaknya.haha.. Laluan perjalanan ke sempadan Tibet semakin menghampiri

Hampir ke tengahari kami sampai di Reckong Peo, sebuah lagi bandar utama di pergunungan. Ia merupakan ibu wilayah bagi Daerah Kinnaur. Kami terus menuju ke pejabat Agent Tourism di sini dan seterusnya ke Pejabat Daerah. 
Bangunan yang menempatkan pejabat-pejabat agensi pelancongan Kinnaur di Reckong Peo

Menuju ke pejabat daerah 

Kenapa pula kami perlu ke pejabat Daerah dan apa kami buat?
Kami perlu mendapatkan inner permit di sini untuk meneruskan perjalanan ke timur. Isi borang, bayar kos permit dan kami dibawa ke Pejabat Daerah yang terletak berhampiran. Kos permit adalah sebanyak 350 Indian Rupees. Untuk membuat permit, pelancong perlu berurusan dengan salah satu agensi-agensi pelancongan yang terdapat di bandar ini. Mereka yang akan membawa pelancong berurusan dengan pejabat daerah.

Reckong Peo merupakan bandar terakhir yang boleh membuat inner permit untuk memasuki satu kawasan "restricted area" di Wilayah Kinnaur juga untuk Wilayah Lahaul & Spiti iaitu bermula di Jangi , Kinnaur sehingga ke Kaza, Lahaul & Spiti. Pelancong perlu membuat inner permit untuk masuk ke kawasan/wilayah tersebut. Kawasan ini merupakan kawasan yang paling hujung di wilayah Kinnaur dan Lahaul & Spiti ini dan majoriti penduduknya adalah berbangsa Tibet. Kami sempat masuk ke Pejabat Daerah dan mereka mengambil gambar kami dan beberapa urusan pengesahan pendaftaran perlu dilakukan. Malang bagi kami kerana tidak boleh mendapatkan permit dengan cepat apabila waktu makan tengahari bagi pejabat-pejabat kerajaan baru bermula. Kami perlu menunggu sehingga mereka masuk menyambung tugas pada pukul 2.30 pm nanti untuk mendapatkan inner permit tersebut.

Anjing-anjing gunung yang berkeliaran di sekitar bangunan Pejabat Daerah. Semuanya bergelimpangan tidur tanpa menghiraukan sesiapa sahaja yang lalu lalang d sebelah mereka. Kalau kita sapa mereka ini, mereka akan buka mata sedikit, tengok kita dengan mata luyu dan tutup kembali mata dan sambung tidur. Itu lah tabiat resmi anjing gunung. 

Sementara menunggu pejabat dibuka semula pada pukul 2.30 pm, aku berjalan-jalan di bandar nya. Alhamdulillah, cuaca menyebelahi kami hari ni dengan langit cerah dan awan membiru. Matahari memancar untuk memberikan sedikit kepanasan kepada penghuninya.

Dihadapan pejabat agensi pelancongan di Reckong Peo

Aku berjalan-jalan di bandar Reckong Peo

Kami menunggu di hadapan pejabat agensi pelancongan sementara pekerja agensi tersebut pergi ke Pejabat Daerah untuk mengambil document inner permit dan passport kami. Dah dapat permit, Sonu pulak hilang. Ke mana pula dia pergi tidor ni. Jenuh kami mencari. Aku pula lupa nak ambil no telepon dia. Akhirnya si Buddy telepon Nazir di Simla untuk dapatkan no telepon Sonu. Tak lama kemudian dia pun memunculkan diri setelah kami dapat menghubungi dia semula. Muka pun terkulat-kulat macam baru bangun tidur Ada pengajaran di situ.

Dari Reckong Peo, kami meneruskan perjalanan ke Kalpa. Panjat gunung lagi. Walau dah berada di atas gunung. Panjat lagi tinggi. haha. Pemandangan pergunungan yang semakin cantik.

Sonu bawa kami ke sebuah monastry di Kalpa. York nak pergi sana. Kali ini aku turun dari kereta dan ikut sekali York mencari monastri tersebut. Pemandangan gunung dari monastry tu memang superb cantik. Aku tengok York ni suka sangat tangkap gambar bangunan monastry tersebut. Aku dan Buddy pula pergi menyelongkar sehingga ke hujung kawasan di sekitar monastry tersebut untuk mencari spot terbaik unutk melihat ke puncak gunung yang sedikit demi sedikit diselaputi salji dipuncaknya. juga untuk melihat ke lembah. Nan hado. Semua jalan menuju ke rumah orang....nak masuk ke kawasan sekolah kat situ, budak-budak tengah belajar dan bermain didalam kawasan sekolah. Kang dikata menceroboh pulak kan.

York menuju ke sebuah monastry di Kalpa

Dalam perjalanan menuju ke sebuah hotel penginapan di Kalpa, kami disajikan dengan pemandangan pergunungan yang memukau pandangan. Aku terpaku seketika. Tiada kata-kata. Menghayati kenindahan alam buana sambil kenderaan terus dipandu. Walau perut dah memberi signal kelaparan. Aku biarkan dulu otak jangan layan kerenah perut tu. Kena layan kerenah retina mata dulu. Sonu memberhentikan kami di sebuah spot terbaik di tepi gaung dan hayati pemandangan alam dari situ.

Ambik gambar ikut cahaya yang datang dari arah mana. Maka jadilah manusia itu seperti sebahagian daripada pokok-pokok yang berbaris disitu

Ni caption : 'Aku nak terbang bebas'. Jangan terjun bunuh diri sudah...

Memang seronok berada di pergunungan dengan cuaca yang cerah sebegini.

Kami tiba di sebuah hotel ketika hari hampir berlabuh. Rakpa Regency Hotel. Melihat laman hotel yang mengadap terus ke gunung. Alangkah gembiranya kami. Kiri dan kanan penuh dengan pokok-pokok epal yang sedang berbuah lebat. Malangnya pokok-pokok tersebut bukan berada di dalam kawasan hotel. Musnah harapan untuk memetik epal ketika menginap disini. Semua pokok kepunyaan jiran tetangga hotel ini. Tapi kami dapat pula bilik yang mempunyai varanda mengadap ke puncak gunung juga..Wow...aku suka...Sekarang bukan peak season, jadi bilik hotel banyak yang kosong. Kami boleh pilih bilik mana yang kami suka.

Kami makan malam di laman hotel sahaja. Walau sejuk gediks, kami nak juga berada di luar. Makan sambil tengok puncak gunung Kinner Kailash yang berketinggian 6,050 meter dari aras laut. Kedudukan kami ketika ini pun dah nak hampir sama dengan ketinggian gunung Kinner Kailash tu. Nampak puncak gunung tu dekat jer tapi jauh sebenarnya.

Menu makan malam kami. Memang sedap walau semua lauknya hanya sayur dan bijirin sahaja.

Dah makan, order pulak kopi secawan.

Bila malam dah betul-betul gelap dan tiada lagi cahaya matahari yang memancar ke puncak gunung Kinner Kailash, baru lah kami masuk ke dalam bangunan. Badan pun dah mula membeku. Suhu jatuh mendadak bila waktu malam. Di Kalpa ni juga lah destinasi terakhir dimana aku masih dapat dikesan oleh radar telekommunikasi. Selepas ini, aku akan hilang beberapa hari daripada radar dan akan terasa dunia ku begitu terpencil sekali.

Sekian untuk episod kali ini
Terima kasih kerana sudi membaca dan semoga berjumpa di lain episod.